bebas

kenaikan harga bensin

my helmetJam : 07:30 WIB waktunya berangkat kerja. Jarak tempuh Rumah -meskipun cuma sebuah kamar, bisalah dibilang rumah hihi maksa- perjalanan ke Kantor membutuhkan waktu sekitar setengah jam, ini pun kalau pakai motor, ya kalau pakai angkutan umum mungkin membutuhkan waktu sekitar 1 jam perjalanan mengingat kebanyakan angkutan umum harus tarik, turun penumpang, belom lagi klo angkutannya kosong pake acara “ngetem” Nah ini dia yang bikin kesel, makanya aku memutuskan untuk beli motor sajalah -nyicil tentunya- selama 3 tahun lamanya, yang tentunya juga menyita uang gaji ku setiap bulannya. Tak apalah, daripada ke kantor pakai angkot, belum lama, sempit, kadang bau.. -ups sorry ya, abis emang begitu sih- apalagi kalau si penumpang baru mandi terus pakai parfum yang semerbak mengisi seluruh isi angkot, bukannya nyaman malah jadi puyeng dibuatnya. Ga kalah semerbak, kalau udah masuk penumpang yang badannya mengeluarkan keringat yang “wangi sekali” yang bisa bikin pingsan semua penumpangnya.. kyyaaaaa lebih baik ganti angkutan saja deh, daripada tersiksa tull ga?

my nouvo zMotor Nouvo Z kesayangan aku ini berumur 1 tahun 5 bulan kuranglebih. Setiap pagi sebelum berangkat kantor “dipanasin” hihihi biar jalannya lancar ga ngadat “ndet-ndetan” kata sang mekanik sih karena memang mesinnya belum panas -ga ngerti juga deh tekhisnya kaya apa- ngikut aja deh daripada mogok di jalan. Berangkat ke kantor ga lupa pakai Jacket yang bisa tolak angin, Helmet yang bisa nutup wajah dari deru debu dunia -another hiperbola- pengennya sih bener bener “Safety Riding”. Tetapi berhubung saya wanita karier -jaahh gaya bener kerja jadi kuli aja ngaku wanita karier, mudah mudahan aja jadi kenyataan- jadi ke kantor kan pakai high heels -sepatu hak tinggi- dan terkadang pakai rok juga jadi lumayan ribed. Untuk bisa mengendarai motor dengan aturan safety riding terkadang lumayan sulit. Yang penting buat saya sih badan engga masuk angin, trs sampai ke kantor masih dalam keadaan rapi. πŸ˜€ hehehe..

safety riding

Pas liat ke Speedometer ternyata garis takaran bensin sudah mendekati “E” hmfp, harus buru buru ngisi bensin dari pada mogok di jalan, terus harus dorong nouvo yang lumayan bahenol ketimbang Mio. Fitness pagi hari doms ntar. Kebetulan Pom Bensin yang terdekat dari kosan ada di Jl. Surapati No.119 Seberang Pusdai. Hanya saran aja, lebih baik mengisi bensin kendaraan Anda di Pom Bensin yang pertanda Pas, sebagian diantaranya :
Kota : Bandung
34.401.21 Jl. Cihampelas No.175 Sebelum Mal Cihampelas Walk
34.401.25 Jl. Dipatiukur No. 55 Universitas Padjajaran
34.401.16 Jl. Dr. Djunjunan (Pasteur) No.139 Setelah BTC (Bandung Trade Centre)
34.401.22 Jl. Ir. H.Juanda (dago) No.442 Setelah Hotel Jayakarta
34.402.36 Jl. Laswi No. 136-140 Cipaganti Rencar-Gatsu
34.402.39 Jl. Moch Toha No.357
34.401.24 Jl. Setiabudi No. 47 Setelah Rumah Mode
31.406.01 Jl. Soekarno Hatta No. 728 Dekat Depot Ujung Berung
34.401.28 Jl. Surapati No.119 Seberang Pusdai
34.402.45 Jl. Taman Kopo Indah II Setelah Borma Swalayan
34.401.27 Jl. Tamblong No. 3 Belakang Hotel Preanger
34.402.38 Jl. Terusan Buah Batu No.55-57 Sebelum pasar Kordon
34.402.42 Jl. Wahid Hasyim No. 288 Setelah pintu keluar Terminal (Leuwi Panjang)

pom bensinBerhubung udah lumayan lama ga ngisi bensin -karena pas make suka masih penuh di-isi-in orang, thx kang- Kaget juga liat harga-harganya di pom bensin surapati :
* Pertamax Plus : Rp. 9.250,-
* Pertamax : Rp. 8.950,-
* Premium : Rp. 4.500,-
* Solar : Rp. 4.300,-

Busettttttt padahal baru beberapa hari yang lalau Pertamax Plus masih 9.000 *langsung tiba tiba gatel kepala uurrgghh* “PERTAMINA mulai memasarkan PERTAMINA DEX sejak 15 Agustus 2005 dengan harga Rp. 6300,- per liter di SPBU dan didapatkan pada SPBU Jakarta, Bandung dan Surabaya.” berhubung ga pernah pake Solar, jadi ngga pernah “ngeuh” ama ini.Kaga pake solarrrrrr ahhh.. biang polusi nihh. Apalagi yang namanya Bis Damri Zaman Jebot, waks ini sih Kendaraan penghasil polusi terbesar -hiperbola-

Berhubung katanya motorku ini lebih enak pakai Pertamax pleusssss.. jadi mau ga mau demi kesehatan si “cinta” saya beri dia asupan yang “bergizi” demi kelancaran bersama. Alhasil dompet saya jatah perbulannya akan semakin berkurang. Yaaaa.. ga bisa belanja deh kalau gini caranya kecuali ada kenaikan gaji dari perusahaan saya… *mupeng*

Mudah-mudahan pemerintah melakukan ini demi kebaikan rakyatnya, jangan malah bikin rakyatnya jadi sengsara. Beras aja sekarang jadi masalah, belum lagi stock tabung Gas yang sulit diperolah para ibu rumah tangga, ditambah Minyak Tanah yang susah didapat.

Arrrgghh bagaimana ni Bapak Presiden kita ini, ayo dong sejahterakan rakyatnya. Majukan bangsanya. aahh beribet kalau udah ngomongin yang namanya “Politik” “Korupsi” beratttttttttttttttttt…

Life must go on guys… mau harga naik, kita bisa apa?? demo juga bikin rusuh.. ya mudah mudahan demo yang mahasiswa lakukan di jaman turunnya “Bapak Pembangunan”, bisa menjadi pelajaran untuk Bapak Presiden kita yang sekarang.

Hidup Indonesia.. Hidup Thomas & Uber… wehehehehe..

6 thoughts on “kenaikan harga bensin”

  1. iya nih, tuh ada tanggal nya πŸ˜€ edan ya naiknya jauh banget.. sampe saat ini Pertamax 10.300 πŸ™ busedd, katanya bisa sampe 12.000 :-S

    Jadi baiknya gemana nih Om Aditcenter.. katanya oktan yang tinggi itu bagus buat motor.. *jadi bingung neeh* ditunggu ah penjelasan nya kan bisa jadi pelajaran buat semua nya ni…

  2. Hehehehehe…..

    Artikel ini ditulis taun kapan ya??? harga Bensin kok masih Rp. 4500,-

    Sekarang sudah naek neng….. Tiap liter Rp. 6000,- jadi makin susah aja Rakyat kecil….

    Ohya, kata siapa kalau pakai PERTAMAX motor jadi lebih baik??
    Enggak selamanya statemen itu betul neng….
    hehehehe, maap bukannya mau menggurui, tapi emang ini kenyataannya, saya juga Mahasiswa Teknik Kimia semester akhir, jadi sedikit/banyak ngerti tentang segala sesuatu yang berhubungan sama BENSIN dkk.

  3. Oh.. jadi ada pengalaman pribadi sama “wangi”
    tapi sayah rajin mandi kok, kecuali lagi buru2,
    tapi sayah gak mandi juga udah wangi dan kasep kok πŸ˜€ *trink trink*

Leave a Reply

Your email address will not be published.