bebas

renang penghilang stress

Swiming

hmfp..
jam 12 teng, matahari lagi sibuk me-narsis-kan diri. butir butir keringat tak kalah eksis sama matahari, seolah sudah menjadi soulmate nya. wuss.. wusshh.. angin sepoi meluluhkan bongkahan emosi di ubun ubun kepala. *hiperbola*

“trink” i have an idea.. tiba tiba muncul ide untuk menceburkan diri ke air, tapi kalau dilakukan di bak mandi kan ga mungkin banget.
Akhirnya memutuskan untuk berangkat ke kolam renang saja,

dari pada di marah orang rumah karena nyebur ke bak mandi.
Sebelum berangkat, udah bisa dipastikan bakalan bertarung sama Sang Matahari yang lagi sibuk Narsis. Ahh tekad untuk nyebur ke air lebih besar ketimbang rasa takut akan perubahan warna kulit yang akan berubah “lebih” gelap dari sekarang yang sudah “gelap” dan iyap.. saya siap untuk bertarung denganmu hey matahari..

Keluar rumah dan damn… bener panas… sigh…
aaahhh brumm.. brummm.. lets go beybeh.. cabuts aja deh, bersusah susah dahulu baru bersenang senang kemudian. Berpanas panas dahulu baru berenang kemudiannnnn…

Menempuh kurang lebih 1 jam perjalanan.. Surapati – Lanud Sulaiman ?? hmfp lumayan “deket aja” menunggangi -nouvo merah- kesayanganku. Akhirnya samapai di tujuan. Kebetulan keponakan aku tercinta ikut, karena ga seru juga kalau ke kolam renang ga ajak anak kecil, ga rame. πŸ˜€

Ganti baju, aws~ ga pake baju renang ah *malu* yang penting nyebur ke kolamnya aja. Hihihihi.. ga sabarrrr banget rasanya ..

swiming

WaterPark Lanud Sulaiman Kopo Bandung, kebeneran nyediain seluncuran dengan 3 tingkat yang berbeda.. hihihi rasa penasaran tak tertahankan, akhirnya menjajaki satu per satu anak tangga.
Kebetulan sekali saya “berani” kalau masalah ketinggian, aaarrghh saya orang yang takut sama ketinggian, sama takutnya kalau ke Dokter Gigi. Glek.. sigh.. kesal.
Malu juga sih kalah ama keponakan yang semangat `45 pengen nyoba perosotan yang paling tinggi, ugh.. gereget deh.. sesampainya di puncak, wow angin yang besar sempat menerpa badan aku yang beratnya hanya 45 kg aja sampai oleng. berasa tiba tiba mual, and berasa kaki ga menapak ke lantai. Heran..

siappppp… 1…2…3.. meluncurrrr kebetulan duduk di urutan ke-2 dari 5 orang peserta luncuran yang menurut aku bisa di bilang luncuran maut (ya karena emang tinggi aja tuh luncuran)
belok kiri, belok kanan, naik terus turun lagi, duh jantung rasanya mau copot aja.. kiri lagi kanan lagi.. semakin posisi tubuh kita tiduran, semakin kencang lajunya… waahhh harus duduk nih supaya bisa melambat.. sayangnya hanya saya yang menginginkan posisi duduk, alhasil “pasrah” hihihihi

Byurrrrrr…ahirnya perjuangan berakhir… fiuhh.. lumayan.. hehehehe tapi enak juga rasanya πŸ˜€
tapi sekali juga sepertinya cukup, hanya untuk melawan rasa takut.. yess aku berhasil!!

jam sudah menunjukkan pukul 5 wah ternyata matahari sudah mulai lelah menyinari kita semua yang sejenak melupakan keberadaan nya, πŸ˜› ahahaha.. it’s time to go home, kriuk kriuk.. wah ternyata perut ikutan eksist nih, makan baso ?? hmfp engga aja deh.. tapi berhubung kita hidup di negara demokrasi, suara terbanyak yang menang. yuu.. ngikut deh.. alhasil ga abis.. πŸ˜€

ahhh cape nya abis berenang seharian, take a rest, karena besok harus menjalani my ordinary life.. work work work… hooaammm…

Renang memang salah satu olah raga yang menurut aku bisa menghilangkan stress, bisa mendinginkan otak yang mumet. I love to swim.. ahhh akhirnya.. its time to sleep.. hmmm zzZZzzZZzzzzzzz….

9 thoughts on “renang penghilang stress”

  1. alah big water park ya …
    udah lama gak kesana T_T … BTW masih ada lapangan golf nya ??
    kirain aja udah di gusur πŸ˜‰

    Dulu sewaktu masih di soreang tiap minggu pasti kesana biasa cuci mata hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.